Lagi.. lagi.. dsakiti lagi..

Terus"an aja disakitin kek gini. Kalo aku ngatain bram bego, aku juga ga kalah bego. Mau"nya aku percaya kalo bram itu tulus temenan ama aku. Nyatanya? Taik.

Sekali lagi aku berusaha lindungi hati dia. Sekali lagi aku percaya kalo diapercaya sama aku. Sekali lagi aku ngerasa bener" punya temen yg baik. Yg sayang aku dan yg aku sayang setengah mati. Nyatanya? Ternyata aku ga pernah ada artinya apa" buat bram.

Apapun yg aku berusaha lakuin buat dia, biar dia ga terluka, ternyata samasekali ga pernah lebih baik daripada apapun yg dilakukan icha—seburuk apapun perlakuan icha ke dia. Apapun yg terjadi, aku ga bakal bisa bikin bram belain aku. Apapun yg terjadi, aku ga bakal bisa bikin bram tau kalo selama ini dia nyakitin aku—sama parahnya dengan apa yg dilakuin icha ke aku.

Bram, apa menurut kamu icha masih kurang nyakitin aku, sampai kamu juga harus ada andil buat bikin aku ngerasa ga ada artinya? Terus apa yg udah aku percayai selama ini di kamu, apa artinya? Nggak ada?

Ternyata emang kamu pantes disakitin. Kamu bodoh. Kamu idiot. Ga punya harga diri. Ga ada martabat. Aku jijik.

Dan yg paling bikin aku jijik, adalah kenyataan bahwa aku sayang banget ama kamu sebagai sahabatku, dan itu nggak bakal mudah dilupakan.

Kamu, bram, dan dia, icha. Sama aja taiknya.

Postingan Lebih Baru Postingan Lama Beranda