Hmm. Emang rasanya ga adil, kalo dipikir".

Ir. Soekarno yg berjuang taruhan nyawa biar indonesia merdeka, meninggal dengan amat tidak tenang dipengasingan. Sendirian, kesakitan, kesepian. Tapi aku yakin beliau bahagia.

Soeharto, yg korupsi gila"an, bunuh 500rb-1jt nyawa (menurut yahoo!news), bikin sengsara jutaan lain, matinya pewe bgd. Di rumah sakid mewah, perawatan full, dengan segala upaya yg bisa dilakuin buad bikin dia bisa survive, ninggal harta yg ga keitung banyaknya. Tapi juga ninggal dosa yg sama gedenya. Ninggal dendam yg sama tak terbayarnya.

Tapi aga" adil juga deng. Paling ngga aku yakin ir. Soekarno wafat dengan bangga. Bahagia. Semua orang cinta sama beliau.

Soeharto kan matinya sengsara juga. Dicaci maki jutaan orang, dikutuk jutaan yg lain, ninggal utang, dan dibenci hampir seluruh indonesia.

Hukum di negara kita memang belum berjalan semestinya. Tapi hukum Allah tetap ada. Hukum paling abadi, paling adil, paling tertata, dan anti suap. Hukum Allah lah yang bakal jd eksekutor soeharto.

Sekarang, kita harus berdoa. Semoga semua diberi keihlasan. Semoga semua bisa suatu hari nanti memaafkan. Semoga kasus ini diusut sampai semua terbayar. Semoga koruptor" laen liat cara mati soeharto dan insyaf, karena koruptor ga bakal berakhir bahagia.

Dan kita harus tetep percaya, Allah tau yang terbaik. Mungkin memang yang terbaik buat kita semua ya cara ini. Dan kita harus percaya.. Allah tau...

keep ur faith on u..

Keracunan sop! Dikutuk mz bram!

Ya oloh ampuni akuuu. Mz braaaaamm. Ikhlasin dong salah"kuuu!! Katanya ilmu ikhlas? Tp kok ke gini siiih?

Iya. Iya. IYA. Ini pasti gara" mz bram kaga ikhlasin salah"ku ke dia. Makanya semua ini terjadi..

Aku keracunan sup busuuuk!!
Tidaaaaaaaakk!!

Uuugh. Gara" kmaren brantem ama mz bram. Aku jd ga nyadar kalo sup yg aku mam itu uda dari PAGI. Padaal aku mam malem". Ikh ikh. GILAAAA. Supnya uda BUSUUUUK. Sialnya lagi, aku lagi pilek berad (gara" abis nangis juga) jadinya baunya yg masaoloh itu ga kecium!! Haduuuh.

Dan ini ada peercakapan yg bikin aku gendek luar biasa:

Aku: 'mam. Sup nya dibikin kapan, sih? Kok rasanya uda aga" aneh?'

Mama: 'oooh. BARU TADI PAGI kok.' *dengan tenang nonton tv*

Aku: 'BARU. TADI. PAGI. HAAAAAAH? Mampus. Keracunan aku mam. Keracunan. Kracunaaan!!' *histeris*

Mama: 'aaah. Gapapa. Ga bahaya kok. Mama juga barusan maem.' *nonton tipi lagi*

Aku: 'beneran mam?'

Mama: 'iyalah.'

Baguss. Aku tenang malem itu. Menikmati sisa malam dengan berantem ama mz bram. Tidur dengan mata bengkak. Dan mimpi diretorika mba nabila sambil nangis". Horor nian.

Sekitar jam 3 pagi aku tiba" kebangun dengan perasaan gelisah tak menentu. Perud ini rasanya sakiiiiiid bgd. Aku mulai" panik. Tapi pengaruh mimpi yg kelewat horor bikin aku ga kepikir sama sekali kl penyebab mulas" itu tiada lain adalah SUP AYAM BUSUK. Sambil mringis" nahan sakit dan sesekali mengeluarkan bau"an tak sedap, aku bisa tidur lagi.

Jam 5. Aku kebangun lagi gara" sakid peerud sialan itu smakin nyiksa.. ya oloh tuhankyyuu. Sakidnya itu loh. Bener" sakid buanged ampe melilit" ampe aku nungging" ga karuwan. Akhirnya, setelah dengan perjuangan berad nulis sms rutin setiap bangun tidur:

"Don, subuhan.. " yg dengan setia dikirim ke candyman tiap bangun pagi.

Langsung aku banting hape ke kasur, lari ngambil kimono mandi, sprint ngambil underwear, terus long march ke kamar mandi.. wuuuuh. Legaaaa. Ahahaha xD

Abis itu aku berangkad sekula dengan riang gembira. Lama" kok perudku rasanya mulai" sakit lagi. Aduh. Panik tuh. Mana pas jam b.ind, materinya aku suka lagi. Huuuh. Nahan" kentut gitu deh. Gilaaaa. Sakidnya minta ampun.

Abis itu baean lg rasanya, terus istirahad aku ada tugas muter k kelas" x. Kareena sibuk muter dan mesti ngomong panjang lebar di tiap kelas, aku mulai" lupa gitu deh ama perudku.

Abis itu jam biologi. Di lab. Yg amad sangad membosankan. Dan panas. Dan kita nonton VCD aja gitu. Soal pencernaan. Mending" klo yg maen lucu". Nah ini education vido tu kek bikinan taon nenek moyang gitu deh. Yg maen bapak" item botak pake kacamata segede mukanya yg ga banget. Sambil ngebacot ga jelas soal mineral protein karbohidrat glukosa fruktosa laktulosa apaan. Beuuuuuh. Sakid lagi peyudnaaaa!!

Tiba" aja hape di saku bajuku geter. Ga taunya c mama sms. Heran, padaal dy kan lg kuliah. Begitu baca smsnya, lgsng aja aku cekikikan ga jelas.

"mba, apa jgn" sop yg td mlm bener uda basi yah? Kok perut mama mules gini sih? Duh.. mama kuliahnya sambil meringis" nahan sakid.."

Wahahaha, kasian si mama. Akhirnya beliau merasakan juga apa yg td aku rasakan.. ahaha. Dengan tekad tulus penuh perhatian, aku balesin dah sms nya c mama.

"nahan sakid? Nahan kentut ga mam? Aku kentut terus nih dari tadi.. hehe"

Dibales,

"ya ditahan to ya. Kasian temen" mama kalo mama kentut. Kayaknya muka mama uda ijo nih kebanyakan ngisep kentut sendiri.. hehehe"

Hadooooh. Mamaku yg satu ituuu. Memang luar biasa! Ahahah xD

Dan begitu pulang ke rumah tercinta, tanpa bisa dihindarkan dari siksaan perut yg menggelora,

Aku mencret.

Ini semua gara" kamu mz!! Mz braaaam!! Akan kubuat kau mencret" jugaaa! Hahaha xDD

Enjoy ur days, as i always do!

Sedih deh.

Heran ama mereka bedua. Ngerasa bgd kalo aku ngomongin mereka..

Payah ah.

Masa iya c pere tiba" sms aku dan bilang kalo yg seharusnya ngerasa uda nyakitin c laki itu aku, bukan dia.

Hayah. Becanda aja die mah. Heran.. aku tuh yang saking keseeeeeel bgd ampe ga tau mo ngmg apa lg ke dia.

Gila aja dia mo maen" ama aku. Belon tau die gimana kl aku uda murka.

Beuuuuuh. Gunung ungaran ambrol ambrol dah.

Aku lelah, lelaki...

This confrontation started to feel ridiculouz.

Dan aku uda capek. Aku lelah. Aku ngga mau lagi konfrontasi.

Kalo mau aku minta maap. Oke aku minta maap. Puas?

Sekarang coba kamu yg liat dari sisi aku.

Jangan cuma liad dari sisi pacar kamu. Aku jg sakit ngata"in kamu. Aku tau kamu orang baik. Aku juga sakit mikir kalo kamu nyakitin aku tanpa tau apa". Aku sakit, lelaki. Sungguh.

Sekarang. Saat ini. Seterusnya. Maav.

Sekali lagi, dari hubungan kita yg nggak pernah ada. Dari percakapan kita yg selalu maya. Kamu berhasil bikin aku nangis. Berhasil bikin aku kalah. Berhasil bikin aku depresi.

Aku lelah, lelaki...

Sungguh. Aku lelah. Aku sakit.

Sungguh...

Ya iyalah.. klo aku jadi lelaki itu juga pasti marah. Aku juga nyadar kalo aku ngatain dia kebangetan. Abis gregetan. Ga laki ga pere sama aja munafikna. Ngomong" sendiri, diingkarin sendiri. Konyol bgd.

Adakah yg bertanya"?

Jadi sodara", kemaren si lelaki itu (u know who i mean), tiba" suddenly kirim komen.

"lidah kmu tajam bgd. Makasi yah.."

Aduuuuh. Aku jadi (agak) ngerasa bersalah. Apa emang separah itu yah? Hmm. Maav deh.

Terus aku balees dengan riang gembira: "sama sama."

Haaaah. Jahad yah? Maav (lagi) deh. Abisan, that comment really showed me that he doesn't understand my position at all. Bego emang. Aku juga bego, mau"nya percaya ama orang bego.

Serius. Coba dia tau rasanya. Coba dia tau rasanya dikhianatin ama sahabat sendiri, yg uda dianggep ade sendiri, yg dilindungi mati"an, yg dibantu abis"an, yg didengerin setiap waktu, yg disayang segitu dalem, dan paling parah, YG SAMA SEKALI NGGAK NYADAR.

Try to feel it.

Tapi yaaaa. Ga bisa liad dari sisi aku doang juga sih. Menurut dia, pasti aku yg bohong. Pasti cewek dia (yg mantan sahabatku) itu yg paling suci, paling bener, paling jujur, paling bisa dipercaya, endeblah endeblah.

Dan aku cuma cewek jelek gendut yg sirik ama cewek dia yg (so pasti) cuantik luar biasa... *bentar. Break dulu mo muntah.. oke lanjut lagi*.. dan bahwa aku lakuin ini semua biar mereka putus dan biar si cewek menderita dan biar aku bisa pamerin ke temen" aku kalo aku menang dan biar (kali" aja) si lelaki mau jadi pacarku. (Ini aku dapet adri analisa kepribadian si cewek yah..)

And, FYI. GUA KAGA MINAT LAGI AMA ELU. SORI AJA. GUA LEBI SUKA COWO YG GA BEGO. YG PUNYA HARGA DIRI—PALING GA CUKUP TINGGI BUAT NGGAK DIMAENIN AMA ANAK SATU ESEMA YG UMURNYA JARAK 4 TAUNAN.

So sorry that i'm being very rude and harsh. Tapi sumpah gendeknya minta ampun. And by the way, saat ini aku sedih dan sendu dan gelisah gara" komen barusan.

Ya Tuhan. Aku tau aku salah. Aku minta maap. Tapi bisa ngga ya, Tuhan maapin mereka bedua? Semoga bisa ya Tuhanku. Aku tulus nih doain mereka. Kasian kalo mereka ga dimaapin. Salah mereka kan ga gede" amat. Yg cewe CUMA khianatin ama boongin ama fitnah ama nusuk aku dari belakang. Yg cowo cuma nurutin ceweknya dan ikutan nuduh aku yg engga". Masih bisa dimaapkan kan ya, Tuhan? Maapin kita bertiga yaaaa. Amiiiiiiiin.

Enjoy your days, no matter how many people could treat u the wrong way, as i always do!

Cerpenku. Sentimental sekali.

SURAT UNTUK REGA

Dear Rega…

Ga… waktu lo baca ini surat, gue bakalan udah jauh dari lo.

Gue pasti udah nggak bisa nemenin lo latian judo lagi, gue pasti udah nggak bisa nemenin lo tawuran lagi, gue pasti udah nggak bisa nemenin lo jalan sama Brown, gue pasti udah nggak bisa nemenin lo ngelukis lagi, pokoknya nggak bakal ada sama elo lagi.

Surat ini bagi gue lebih mirip pengakuan dosa, Ga! Banyak yang gue sembunyiin dari lo sejak pertama kita ketemu.


 

Gue jatuh cinta sama elo sejak pertama gue liat elo mungut Brown di depan rumah Tante Anita.

gue nggak tau apa yang bisa bikin gue jatuh cinta sama elo.

Mungkin sorot mata lo yang lembut waktu ngeliat Brown,

Mungkin tangan lo yang dengan lembut ngebelai kepala Brown,

Mungkin juga perhatian yang lo tunjukkin buat Brown,

Yang jelas tanpa gue sadari, gue ngerasa sayang sama elo saat itu juga.

Dan gue nggak punya cara lain buat deketin lo, seelain pura-pura jadi sahabat setia lo.

Maaf, Ga!

Lo marah? Nggak papa, deh! I absoltely deserve, kok!

Kebersamaan gue sama elo yang cuma 6 bulan bener-bener berarti buat gue. Karena dalam 6 bulan itu, gue yakin kalo gue emang jatuh cinta sama orang yang tepat.

Waktu Arinda nembak elo, waktu kakak lo sakit dan harus dioperasi, waktu proposal buat program scholarship kuliah lo ilang, gue mati-matian nggak nangis di depan elo. Gue mati-matian nggak panik di depan elo.

Gue pengen keliatan tegar, mandiri, dan nggak ngerepotin. Cuma supaya lo kagum sama gue, supaya lo terpesona sama gue.

Tapi waktu lo keserempet truk dan tangan lo patah, gue nggak bisa nahan diri, Ga! Waktu lo dioperasi, gue nangis gila-gilaan. Gue panik, gue takut lo kenapa-napa. Gue takut keilangan orang yang paling berarti buat gue.


 

Lo ngebagi semua marah lo ke gue, semua tawa lo ke gue, semua tangis lo ke gue.

Gue terima semuanya dengan senang hati. Yang gue heran, kenapa lo samasekali nggak pernah ngebagi cinta lo buat gue, Ga?

Atau at least, lo nggak pernah nunjukin cinta lo ke gue.

Gue seneng lo selalu ada buat gue.

Gue bahagia liat lo khawatir ama keadaan gue.

Gue lega liat lo bolak-balik nungguin gue.

Tapi gue paling bahagia waktu lo ngebatalin janji ama Arinda dan milih nemenin gue.

Muka Arinda waktu itu, Ga, lo inget?!

Hahaha! Gue sampe kebelet pup gara-gara nahan ketawa!

Tapi gue rasa, semua itu buat elo cuma demi persahabatan; bukan demi cinta. Iya, kan?

Ga, mungkin gue nggak sesempurna Arinda.

Tapi gue yakin, cinta gue ke elo, sayang gue ke elo, semua yang ada dalam diri gue yang gue kasih buat elo, adalah hal paling sempurna di dunia ini.

Dari awal gue udah yakin kalo bakal kayak gini akhirnya.

Tapi gue mutusin buat berjuang demi cinta gue ke elo.

Gue pengen lo tau, masa-masa kita bareng-bareng adalah masa-masa paling nggak terlupakan dalam hidup gue.

Intinya, Ga, gue cinta elo.

Sedingin apapun elo, sesinis apapun elo, setertutup apapun elo, semenyebalkan apapun diri lo, gue tetep cinta sama lo.

Gue sayang elo, Ga!


 

Terimakasih, lo udah ngasih gue enam bulan paling menakjubkan,

Terimakasih, lo udah nunjukin ke gue kalo gue nggak salah milih lelaki buat dicintai,

Terimakasih, lo udah ngebikin gue punya semangat buat berjuang,

Terimakasih, lo udah sabar ngadepin galaknya gue, manjanya gue, kolokannya gue,

Terimakasih, atas semua perhatian lo, tawa lo, marah lo, airmata lo, duka lo,

Terimakasih, atas semua yang lo ajarin ke gue, yang gue yakin nggak bakal gue dapet dari siapapun,

Terimakasih, karena lo udah jadi cinta paling indah, bagian paling berharga dari hidup gue.

Sekali lagi maaf, Ga.

Maaf, karena gue boongin elo,

Maaf, karena gue nggak nunjukin apa adanya diri gue ke elo,

Maaf, karena gue bikin elo nggak bisa nikmatin masa SMA lo dengan bener,

Maaf, karena gue sering ngajakin lo bolos,

Maaf, karena gue sering ngajakin lo tawuran,

Maaf, karena gue meksa dilatih judo sama elo,

Maaf, karena mulai sekarang gue nggak bisa bantuin lo ngasih makan Brown, yang nafsu makannya gila-gilaan itu,

Maaf, karena gue nggak bisa nepatin janji gue buat sama-sama masuk Kedokteran Hewan di UI,

Maaf, karena gue masih ngutang banyak janji lainnya sama elo,

Maaf, karena gue bener-bener cinta sama elo,

Terakhir, Ga.

Maaf, karena gue nggak bakal bisa ada sama elo lagi.


 

Arega Ranindito, gue cinta elo.

Dulu, saat ini, dan selamanya.


 


 

Forever yours,


 

Kazyra Amanita.

ììì

Rega menangis, menyesali Zyra yang pergi tanpa tahu perasaan Rega yang sebenarnya.

"Zyra, gue sayang elo. Dulu, saat inin, dan selamanya…" bisik Rega.

Entah dari mana, samar-samar terdengar lagu bernada sendu.


 


Biarlah kusimpan

Sampai nanti aku kan ada di sana

Tenanglah dirimu dalam kedamaian

Biarlah, cintaku

Kau tak terlihat lagi

Namun cintamu abadi…



 

(Mengenangmu, Kerispatih)


 

Bunga di makam Zyra belum lagi kering…

Postingan Lebih Baru Postingan Lama Beranda