Aku lelah, lelaki...

This confrontation started to feel ridiculouz.

Dan aku uda capek. Aku lelah. Aku ngga mau lagi konfrontasi.

Kalo mau aku minta maap. Oke aku minta maap. Puas?

Sekarang coba kamu yg liat dari sisi aku.

Jangan cuma liad dari sisi pacar kamu. Aku jg sakit ngata"in kamu. Aku tau kamu orang baik. Aku juga sakit mikir kalo kamu nyakitin aku tanpa tau apa". Aku sakit, lelaki. Sungguh.

Sekarang. Saat ini. Seterusnya. Maav.

Sekali lagi, dari hubungan kita yg nggak pernah ada. Dari percakapan kita yg selalu maya. Kamu berhasil bikin aku nangis. Berhasil bikin aku kalah. Berhasil bikin aku depresi.

Aku lelah, lelaki...

Sungguh. Aku lelah. Aku sakit.

Sungguh...

0 comments:

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda