Kejutan BESAR dari sahabatkuu.

Banyak hal aneh terjadi di luar dugaan. Easiest, realest, example; is what had happened to me lately.

Sebenernya hal ini bukan sesuatu yang terlalu ngagetin, I knew that this was coming. But still, you know. Hard. Hurting.

Rasanya masih susah buat share masalah ini sama banyak orang. Karena itu, aku nggak akan ngebeberin seluruh masalahnya. Intinya, sahabat yang aku sayaaaaang banget, turned out to be an enemy on my blanket (hha, bner ga ne istilahnya?). She cheated me since whenever. Ga tau juga apa maunya. Ga tau apa tujuannya. Ga tau apa SEBABnya. She just did that.

Rasanya masii keingeet banget, gimana kita seneng" dulu.

Ikut lomba debat bareng, menang bareng, ngecengin peserta laen bareng, gila"an sleepover party di rumah temen kita, curhat" bareng pake bhs inggris supaya ga ada yg niat nguping (as if!), keabisan bensin bareng, makan pizza bareng, berkali" hangout bareng, shopping bareng, semua"nya bareng…

Kalo inget aku dulu temenin dia pas dia blm punya temen disini, pas dia mati"an suka ama temenku dan ditolak, pas dia desperate karena kemampuannya siitung paling rendah di team debat, pas dia abis"an ngejar cowok… rasanya makin ga adil perlakuan dia ke aku. Aku yang uda capek" kayak gitu ke dia, anter jemput dia ke rumahnya, ternyata ga terlalu berharga buat dia.

Bukannya aku gila hormat ato apa sih… bukan juga aku nuntut dia supaya nyembah" aku karena semua yg uda aku lakuin buat dia… BUKAN! Gila aja. Samasekali ga ada pikiran kek gitu! I just want her to treat me the same way that I do! As a bestfriend! But she never did. Dan hal ini bikin aku yakin that we weren't friend. We never were.

AKU yang anggep dia sahabat. AKU yang pontang panting bantuin dia. AKU yang selalu ada waktu dia butuh. AKU yang sendirian nangis waktu dia ada masalah. AKU yang selalu ngerasa dia butuh aku. AKU yang ngelakuin semuanya sendirian. AKU yang bilang terimakasih ke dia atas semua hal sepele. AKU yang selalu minta maaf kalo dia nangis. AKU yang selalu salah kalo kita berantem. Semuanya. SEMUANYA. Selalu cuma aku. Selalu cuma dia. Ga pernah ada KITA.

Aku ngerasa pathetic aja. Disini aku nangisin persahabatan (yang aku pikir ada) kita yg hancur, sementara dia seneng" sama cowok yg bias dibilang ditikung dari aku. Bukan, bukan cowok ini sumber permasalahannya.

Selama cowok itu bukan Kaka nya AC Milan, ato Prince William, ato Mz Buna, cowok manapun ga bakal bisa bikin aku berantem ama sahabatku sendiri. Bukan cowok. Tapi dia!

Dia sendiri yang bikin aku ngerasa fed up. Dia sendiri yang bikin aku mikir that I had enough with her childishness. Dia sendiri yang bikin aku ngerasa cukup sakit hati buat mutusin hubungan persahabatan, as if it was exist.

Dan sekarang, aku ngerasa bersalah banget sama dia. Dan aku masih ga tau apa yang bisa aku lakuin buat bikin sakit hatiku terbalas dengan setimpal, tapi juga tanpa sakitin dia.

Persahabatan kami makan korban. Dan biar korban itu cukup aku. Di nggak perlu jadi korban kedua. Cukup aku.

Anyway. Sekarang aku lagi nyari sahabat nih. Ada yang mau ga? Syaratnya cuma satu: NOT A BACKSTABBER. Haha x)

0 comments:

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda