Cowok dan ujian. (hah?)

Belakangan jadi kepikir nih. Sering denger lagu Linger-nya Cranberies.

"… Was it just a game for you? And it means so deep… you know I'm such a fool for you… you got me after-after finger out… do you have to let it linger? Do you have to? Do you have to?

I thought nothing could go wrong… but I was wrong… but I was wrong…"

Is that really how things work for boys? Just a game? Apa iya selama ini emang kayak gitu anggepan cowok soal cewek?

Apalagi kalo aku liat buktinya. Aku tau nggak semua cowok brengsek dan aku nggak boleh men-judge semua cowok brengsek cuma karena aku kenal beberapa yang yah—kebetulan?—brengsek.

Bukannya aku apatis atau skeptis atau atheis atau –is –is yang lain… tapi kok ya kebeetulan banget beberapa waktu belakangan ini cowok yang muncul di deepan batang idungku yang brengsek semua.

Mulai yang deketin aku dan ternyata udah punya cewek, yang sms aku tiap hari dan ngajak aku ke pensi cuma buat manas"in mantannya dan pada akhirnya balik lagi ama mantannya itu, yang panggil aku 'sayang' terus tiba" jadian ama cewek lain, yang sayang"an ama temenku terus tiba" balik ama mantannya, yang macarin temenku tapi tiba" gandeengan ama cewek lain di mall… huaaah. Udah berapa tuh? Daftarnya nggak abis"…

Sekarang malah lain lagi. Rasanya aku dibikin sayang ama cowok yang nggak jelas perasaannya ke aku. Bukannya aku udah sesayang itu ama dia, tapi tetep aja kalo kayak gini rasanya cuma aku yang berjuang. Cuma aku yang khawatir. Cuma aku yang panik. Cuma aku yang cemburu. Cuma aku yang kangen. Cuma aku yang… well, sayang.

Selalu kayak gini. Dari dulu. Dan bukannya aku nggak belajar dari pengalaman, tapi ini tuh udah kayak watak aku. Susaaaah banget buat berhenti. Rasanya hampir" aku nggak bakal bisa berhenti suka sama cowok yang nggak jelas perasaannya sama aku.

Kalo mau jujur, jelas aku capek diginiin ama seetiap cowok yang (aku pikir) deket sama aku. Aku capek naik roller coaster perasaan. Kadang kalo dia lagi mood nya bagus, aku kayak ada di puncak. Berasa sejajar sama langit, dan bahagiaaaa banget, sekaligus cemas karena aku sadar semakin tinggi aku terbang, bakal seeemakin sakit kalo aku jatuh.

And, bingo!

There I am. Falling. Secepat berkedip mood nya berubah dari baik ke cuek, ke males, ke jutek. Dan kalo udah gitu, rasanya aku mending nggak usah pernah ke dufan sama sekali daripada naek roller coaster dan akhirnya jatoh. Ngerti, kan?

Aku blank. Nggak tau gimana mestinya bersikap ke dia. Kapan aku harus narik, kapan aku harus ngulur. Aku nggak tau kalo pada saat kayak gini aku harus kejar dia, dan pada saat alin aku harus bikin dia kejar aku. Aku nggak tau kapan saat yang tepat.

This thing was so easy back in my middle school. The guys were not so confusing. They would straightly tell me when they wanted me to make a move or to stay where I was or even to go backwards.

Dan kalo udah kayak gini, nggak heran aku selalu patah hati.

Nggak heran cowok lebih milih cewek yg player dan lebih biasa narik ulur dari pada aku.

Wait. Why do we have to talk about this? Nothing's so important. Let's go off to another topic.

Semesteran gilaaaa!!! Pertama dulu yang kentara banget bikin stress ya Fisika ama Math yang distel BARENG SEHARI! Gilaaa. Itu guru pada mikir nggak sih? Mereka sih iya enak, tinggal nulis jadwal sama masang"in pelajaran. Lah kita yang mikir? Gila aja. Satu rumus Fisika aja nggak apal, gimana dikasih soal yang musti diaplikasiin ama rumus laen? Apalagi kalo abis ngotak-atik rumus ampe kepala jebol, masih harus ngerjain soal Math yang sama gilanya. Semua rumus yang udah dipelajarin susah payah semalem suntuk langsung ngalir keluar dari idung, jadi ingus.

I mean, SEMUA. Totally.

Sampe" aku ngebikin rutinitas baru kalo ngerjain semesteran fisika.

Pertama, minta soal. Soal dibagi, lembar jawab dibagi, tulis nama, kelas, no tes, dll.

Kedua, baca soal di romawi 2 alias essay.

Ketiga, ijin ke belakang, muntah" karena mual liat soal yang kata-per-kata aku nggak mudeng. I mean it, guys. KATA PER KATA.

Keempat, duduk manis di kursi, soal disusun rapi di atas lembar jawab, dan berdoa sekuat tenaga bakal ada malaikat berwujud temen sekelas yang pinter fisika dan lagi baik hati, terus mutusin buat ngirimin kita jawaban soal fisika dari no 1-45.

Setelah 75 menit pertama tidur dengan sukses, dimulailah perjuangan 45 menit terakhir buat ngoleksi jawaban. Istilah kerennya, nyontek.

Dan bel tanda waktu ngerjain abis pun berdering. Semua anak pun keluar dengan bermacam" gaya tubuh dan raut muka.

Uli: 'cha, gila. Susah banget. Aku nggak bisa yang nomer 49 sama 50.' *mijit" jidat*

Aku: 'eh? Emang soalnya apaan?'

Umi: 'uli… icha… kalian bias nggak yang nomer 24 tadi?' *sambil geleng" pasrah"

Uli: 'yang mana, sih?'

Umi: 'yang nyari lentingan dari persamaan blahblahblahblahblahblah itu loh…'

Uli: 'oooh, itu ya? Aku nggak bisaaa! Tadi udah aku itung ampe tiga kali tapi nggak ketemu jawabannya!' *nutupin muka dg raut stress*

Umi: 'iya! Sama, Li… kayaknya emang soalnya yang rada nggak beres. Rumus blahblahblahblahblah aja nggak masuk…"

Aku: 'eh. Mang ada ya soal kayak gitu tadi?' *muka bego*

Umi+Uli: 'ichaaaaaaaa…'

Jam Math.

Aku: 'pssst. Heh. Li! Uli! Nomer 32 apaan?'

Uli: 'kayaknya pake rumus statistic yang nyari absolute deviation terus dicari blahblahblahnya, abis itu di blahblahblahin, terus baru blahblahblahblah.'

Aku: 'Pak, ijin ke belakang. Perut saya mual.'

Aaaaaaarrrrgggghhhhhhhh… sotoy!! Lupakaaaann!!!

But still, anyway, be cheerful! Be happy! Be happy! Days are waiting for you to go…

0 comments:

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda